Archive

Monthly Archives: November 2012

The Unoriginal Madurese.

Advertisements

semut rangrang-Khoirul umam

Semut Rangrang (Tree’s red ants). Picture by Khoirul Umam (Khoirul.Umam@Mattel.com)

Some of my friends jokingly called me “Madura KW” which means “the unoriginal Madurese”. The other ones who knew me even longer, let say my colleagues in Surabaya Post Daily, called me “the private Madurese” as opposed to those who considered as “official” Madurese. They called me that way since they think that I barely represent the characteristics of Madurese although both my father and mother are 100% Madurese.

So, what are the characteristics on me which my friend categorize as un-Madurese? Well, let’s discuss the simplest one: food-related preference.

Madurese, as any other ethnic groups in Indonesia, creatively cook offal (innards) of chicken, duck, goat, and cow into various delicious menus. We have intestine satay (grilled intestine), stir fry liver, and the most famous one is Madurese soto. Soto itself is a menu which consists of broth and some proteins. There are at least two kinds of Madurese sotos. The first one have a clear yellow broth  with a light tangy-savory taste. The broth covered slices of meat, beef fat, and beef offals (liver, lung, intestine, etc). The second type of soto is the one with darker broth and stronger taste which come from more intense spices and larger quantity of offals.

I love soto, especially the first type. However, I always ask for “meat only” soto. I do not like to consume soto with beef fat and even offals. While most of Madurese love the offal soto, I hate it. So, this is the way I lose the first characteristic of Madurese.

Madurese are also well-known of their endurance in dealing with harsh and dirty condition. Hence the waste-related trading –such as used papers, plastics, alloys, bottles, etc—are dominated by Madurese. I am at the extreme opposite. A newly washed plate which displays dots of water will effectively reduces my appetite. Consequently I seldom eat at the roadside stalls. Yes I bought food from those roadside stalls, however I prefer to bring it home and serve it using my own utensils. I can’t stand to eat at rather dirty stalls. I will definitely not eat in front of dish-washing area of the stalls. I can’t stand squalor. I definitely lose the second character of Madurese.

My weak compromy toward rather-disgusting things rules my food preference. I will not eat offal (for sure!) as well as head, neck, skin, and brutu. Well, brutu is chicken or duck’s buttock where their tail feathers grow. Many people said that brutu is so delicious. For me, brutu is simply disgusting. For other article about brutu, you might want to visit: http://cherientan.multiply.com/journal/item/70/Filosofi-Brutu-Ayam?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem or http://sosbud.kompasiana.com/2011/12/04/jangan-makan-brutu-418915.html and ask Uncle Google to translate them.

I have also a different ‘style’ in eating fish. Most of Indonesian people eat fish by ‘pinching’ the fish flesh and mix it with rice (main dish). My ritual in eating fish is that I separate the flesh from other parts of the fish such as the head, offals, and fishbone. I only start eating my food when the fish meat already been “cleaned”. So, obviously, this is the third characteristic of Madurese off me.

The fourth and most obvious sign that I am “unoriginal” Madurese is that I hate super hot food. Well, I really mean hot, not sexy nor gorgeous. For me, hot is a strong taste and it will outdo any other tastes. So, a delicious soup will be tasted ‘hot’ and only ‘hot’ once you add chilli or hot sauce. In fact, most of Madurese love hot food. Hence, my friend call me “Madura KW” or the “unoriginal Madurese.

Well, we can also discuss it a bit more seriously. The emergence of “unoriginal Madurese” appellation to me is a result of stereotyping. People stereotype a certain ethnic group with certain sets of characteristics. In this context, Madurese are perceived as hot food-lovers. The stereotype is really strong so that any Madurese who do not like to eat hot food will be considered “un-Madurese”.

In fact, have you forgot a topic in junior high school’s biology subject? My biology teacher asked me and the other students to observe each other’s face and make a list of similarities and differences among them. Interestingly, most of the students has similar shape of ears: the earlobes have a half-circle on the end. However, there are a few people whose end earlobes attached to the temple. We call the minority as ‘variation’. In terms of social phenomenon, the variations are abundant. So, if a Madurese do not like to eat hot food, it does not mean that he is an “unoriginal” Madurese. He belongs to ‘variation’. Unique. Hahaha (*)

Pictures taken on 26 November 2012 from http://www.sajiansedap.com/recipe/detail/10829/soto-madura Image

If you live in Indonesia, you might hear the word “KW” (pronounced like ‘car-way’ with a faded ‘r’) quite often. Allright, let me explain about this word a bit. In Indonesia, KW stands for “kualitas” which means “quality”. KW is used to indicate something which is not original, imitation, or having a lower quality than it should be. The word KW refers to many things, from commercial products to –hold your breath—politicians!

Among billions of words in the world, I do not know why KW was chosen to resemble this condition. However, I have a bet: this word was adopted from the ceramics industry. Huh? Sounds too far?

If you ever live a bit longer in Indonesia, you would have encountered many people asked you, “Which KW do you want to buy?”

If you buy a battery for cell phone, the shop attendant will likely to ask, “Do you want to buy the original or the KW one?” Similarly, if you got your car broken and some of its spare parts need to be changed, the employee of the service station would surely asked you, “Original or KW?”

Indonesia is the paradise for any products. We can find any product in any levels of quality here. So, Indonesian people are accustomed to questions such as, “Do you want to buy the original or the KW one?” Nobody got offended by such question.

However, the floor ceramic seems have no ‘original version’ or standardized level of quality. If we go to home improvement center and asked for floor ceramics, the shop attendant will surely asked you, “Which KW do you want to buy?” The choice is not between original and KW products. All the choices are KWs.

Typically, the shop attendant will show us KW1, KW2, KW3, and even KW4 floor ceramics. The smaller the number of the KW means better quality. The the Indoensian people adopted the word “KW” to refer to low quality products.

Today, KW is widely used to indicate a imitated or inferior quality of things. His cell phone often crashed, means he has the “KW” mobile phone. Her diplomas obtained by purchase, not through a normal college process, so her diploma is KW. If a leader is not responsible for his/her people, then  the leader must be KW.

So, how long the KW word will stay in Indonesian informal spoken language? I bet that the KW word will last as long as it has a function at the society. As long as there are many things –from products to politicians—which are below the standard they should be, so long we will use the KW word…. (*)

Sering kita mendengar kata “KW”. Kata yang dibaca “kawe” ini lebih dulu terkenal dibanding kata-kata Alay, dan masih bertahan hingga sekarang.

Bagi Anda yang nggak ketulungan kupernya (hehehe, sori), biar saya jelaskan sedikit apa itu KW. KW adalah singkatan dari kualitas. KW dipakai untuk menunjukkan sesuatu yang “tidak asli” atau “tiruan” atau “memiliki mutu yang lebih rendah dari yang seharusnya”.

Di antara miliaran kata di dunia, saya tidak tahu mengapa KW yang dipilih untuk memnggambarkan hal-hal di atas. Dugaan saya, kata ini diadopsi dari industri keramik. Hah? Jauh amir?

Coba saja Anda ingat-ingat. Kalau kita membeli CD, biasanya ditanya, “Mau yang ori?” Demikian pula kalau kita membeli baterai untuk ponsel atau ganti spare part sepeda motor. Pegawai toko atau bengkel biasanya akan tanya, “Yang ori atau…?”

Artinya, untuk banyak ragam produk, tersedia produk orisinal dan produk tembakan atau palsu atau kualitas lebih rendah. Namun untuk keramik, tidak ada yang ori. Semuanya KW. Kalau kita membeli keramik, biasanya penjaga toko akan langsung bertanya, “Cari yang KW berapa, Pak?” Biasanya juga, dia kemudian akan menunjukkan keramik-keramik KW1, KW2, KW3, bahkan KW4. Semakin kecil angka KW-nya, tentu kualitasnya makin bagus: makin mengkilap, sudutnya hampir pasti 90 derajat, dan datar.

Kini, KW banyak dipakai untuk menunjukkan hal yang palsu dan atau kurang bermutu. Ponselnya sering ngadat dan baterai soak, berarti ponsel KW.  Ijazahnya didapat dengan cara membeli, bukan kuliah, ijazah KW. Kalau pemimpinnya tidak bertanggung jawab, berarti pemimpin KW.

Lantas, sampai kapan kata KW akan bertahan dalam kosa kata lisan kita? Sepertinya, menurut saya, KW akan bertahan sesuai dengan fungsi yang dijalankannya. Selama masih banyak hal yang KW di negara atau masyarakat kita, maka selama itu pula KW akan terus dipakai…. (*)

semut rangrang-Khoirul umam

“Semut Rangrang”. Picture by Khoirul Umam (Khoirul.Umam@Mattel.com)

 

Sebagian orang, dengan gaya bercanda, memanggil saya “Madura KW”. Teman-teman yang lebih dulu mengenal saya, katakanlah mereka yang bertemu saya sejak di Surabaya Post dulu, memanggil saya “Madura swasta”. Alasannya, menurut mereka, saya tidak mewakili ciri-ciri orang Madura meski ayah dan ibu saya Madura asli, 100%.

Apakah ciri-ciri saya yang dianggap tidak mewakili Madura itu?

Mari kita bahas yang paling sederhana saja: makanan. Sebagaimana budaya-budaya lain di Indonesia, budaya Madura pun mengenal aneka sajian dari jerohan. Teman saya secara bercanda menyebutnya “daleman”. Well, arti harfiahnya sama, konotasinya beda. Sate usus, sambel goreng hati, krengsengan paru, jantung, limpa, semua ada. Yang paling terkenal tentu saja soto Madura. Kalau Anda teliti, soto Madura itu ada banyak langgam atau jenis. Langgam pertama, soto dengan kuah bening berwarna kuning. Isiannya pun, mulai dari daging sapi, lemak (gajih) sapi hingga potongan jerohan sapi berwarna kuning. Rasanya gurih segar, dengan taburan potongan daun bawang dan perasan air jeruk nipis. Langgam kedua, soto dengan kuah yang berwarna jauh lebih keruh, kuning kehijauan (atau kecoklatan). Rasanya dominan gurih meski tidak mengandung santan. Rasa gurih ini karena bumbu yang kaya dan, ini dia, banyaknya kandungan jerohan yang dipakai.

Saya penyuka soto, terutama langgam yang pertama. Hanya, saya selalu minta soto “daging saja”. Artinya, tanpa lemak dan tanpa jerohan. Mayoritas orang Madura –klaim sih, belum ada penelitiannya– adalah penikmat jerohan. Jadi, satu ciri orang Madura lepas dari saya.

Orang Madura itu juga bukan penjijik. Terbukti, mereka banyak yang bekerja di sektor informal, membantu lingkungan bebas dari barang-barang bekas dan “sampah”. Banyak orang Madura yang menjadi sejahtera dengan menjadi pengusaha barang bekas atau “limbah”. Saya sebaliknya. Saya penjijik. Makan di piring yang masih menunjukkan titik-titik air –belum dilap sampai bersih—saya tidak mau. Karena itu, saya jarang makan di warung. Kalau pun beli di luar, saya biasanya membungkus makanan itu dan memakannya menggunakan perabot makan yang saya punya. Saya tidak bisa makan di warung yang “agak-agak”, apalagi bila berhadapan langsung dengan tempat cuci piringnya J (meski sekarang sudah jauh lebih mending). Ciri kedua orang Madura hilang dari saya.

Dalam hal makanan, faktor “penjijik” ini juga berpengaruh. Untuk menu unggas hingga ternak, saya hanya mau dagingnya saja. Tanpa jerohan, tanpa kulit, tanpa kepala, tanpa leher, dan tanpa brutu (bagian “pantat” ayam atau bebek tempat ekor mereka tumbuh). Orang bilang brutu itu lezat, bagi saya brutu itu kenyal-kenyil menjijikkan.

Tiap makan ikan, saya jarang sekali langsung makan dan “mencubit” daging ikannya langsung sembari makan. Saya lebih sering memisahkan bagian daging ikan itu dari kepala dan tulang. Setelah tinggal dagingnya saja, barulah saya makan. Ciri ketiga orang Madura lepas dari saya.

Keempat, dan ini paling jelas, saya tidak suka pedas. Menurut saya, rasa pedas itu sangat dominan. Ia akan mengalahkan rasa apa pun. Jadi kalau ada soto lezat dan diberi sambal, yang terasa sambalnya. Kalau ada rendang daging dikasih sambal, yang terasa sambalnya. Kalau ada opor ayam diberi sambal, yang terasa ya sambalnya. Jadi, kenapa merusak rasa masakan yang lezat itu dengan sambal?

Maka, Raudy Gathmyr, salah satu kawan baik saya, dengan leluasa mencerca saya, “Madura kok gak suka pedas! Madura apa ini!”

Maka, dengan kekhususan-kekhususan tersebut, cukup banyak teman yang menjuluki saya sebagai “Madura swasta” atau “Madura KW”. Tak apa, toh itu hanyalah panggilan mesra.

Kalau kita mau berbicara agak serius, munculnya sebutan “Madura swasta” atau “Madura KW” untuk saya adalah akibat dari proses stereotyping. Masyarakat men-stereotype-kan suku tertentu dengan hal-hal tertentu. Dalam konteks ini, misalnya, orang Madura “pasti” atau “selalu” suka pedas sesuai dengan sifatnya yang –konon—keras. Begitu kuat stereotype ini hingga bila ada orang Madura yang tidak sesuai dengan stereotype tersebut maka diragukan kemaduraannya atau disebut “Madura swasta” dan “Madura KW” tadi.

Padahal, masih ingat salah satu bahasan di mata pelajaran biologi saat SMP dulu (mungkin sekarang sudah turun jadi kurikulum SD)? Seingat saya, dulu saya dan teman-teman diminta guru biologi untuk mengamati bentuk daun-daun pohon, serangga, dan wajah teman lalu diminta untuk mencatat dan membuat kesimpulannya. Catatan kami, mayoritas bentuk daun di sebuah pohon sama, hanya saja ada beberapa yang berbeda. Bentuk semut rangrang juga sama, hanya saja ada yang sedikit beda. Bentuk cuping telinga kita rata-rata juga sama, menyisakan setengah lingkaran di ujungnya. Namun, ada sedikit orang yang ujung cuping telinganya melekat ke pelipis. Nah, yang serba sama itu adalah sifat utama, sedang sedikit yang berbeda itu adalah variasi.

Itu di biologi alias ilmu alam. Dalam konteks fenomena sosial, tentu saja yang namanya “variasi” ini jauh lebih beragam. Jadi kalau ada orang Madura tidak suka pedas, itu bukan berarti kemaduraannya palsu. Dia Madura, hanya saja bukan mainstream, tapi variasi. Unik. Hahaha. (*)

Pictures taken on 26 November 2012 from http://www.sajiansedap.com/recipe/detail/10829/soto-madura and http://www.hellojogja.com/s/sup-jeroan-sapi/ImageImage

Oleh: Achmad Supardi

Senja itu*

Ya, matahari mulai lelah saat itu. Saat sang pemuda ada di stasiun kecil. Hanya berdua, hanya dengan dara yang cuma sekali itu memaksanya untuk mau diantar. “Kau akan pergi. Bahkan mungkin kau tak akan lagi menemuiku,” ujar dara itu, lirih.

Ditatapnya wajah dara itu. Tidak nampak kegetiran macam apapun di sana. Ah, benar-benar dara yang begitu pandai menyimpan perasaan. Bisa jadi ia terlalu percaya diri. Atau bahkan terlalu besar kepala berani menduga dara itu punya perasaan khusus padanya. Tapi tidak. Ia yakin dara itu memendamnya. Toh ini bukan perkara kimia yang mesti diuji coba.

“Kuharap kereta yang kau tunggu tanpa penumpang,” ujar dara itu lagi sambil menatap bias jingga yang melatarbelakangi seluruh stasiun.

“Kenapa?” Kembali ia lihat wajah dara itu. Dia tersenyum, diam. Kembali stasiun yang lengang itu dinikmatinya.

“Kenapa?” ulang pemuda itu. Dia benar-benar berhasil dibuat penasaran. Dara itu belum juga menjawab. Air mukanya berubah. Perlahan diangkatnya mukanya menentang mata sang pemuda. “Karena aku ingin kereta itu tak pernah datang… aku tak ingin kehilangan.” Suaranya datar, meski wajah itu tampak mulai sedih.

Flamboyan berguguran…*

“Lihat itu!” teriak dara itu sambil menunjuk barisan pohon flamboyan yang memagari sepasang rel kereta. “Flamboyannya berguguran.” Ia menarik nafas dalam-dalam. “Kasihan. Ia belum lama mekar, sudah harus gugur seperti itu. Padahal ia membuat lingkungan ini menjadi semarak dan wangi,” gumamnya lagi. Matanya masih tertancap pada bunga-bunga flamboyan yang baru jatuh tertiup angin.

Perlahan ia berdiri. Pelan-pelan ia melangkah ke arah flamboyan-flamboyan yang berserakan. Diambilnya beberapa. Diciumnya. Sejenak tampak wajahnya sangat menikmati harum flamboyan itu. Sekilas ia menoleh ke arah sang pemuda.

Seorang dara memandang terpukau*

Dari jarak beberapa meter itu ia tebarkan suara sambil matanya tak lepas dari deretan pohon flamboyan di depannya. “Kenapa kau tak berubah pikiran?” suaranya bergetar waktu menanyakannya. Pemuda itu tidak langsung bisa menjawab. Kesedihan tampak jelas dari gelombang suara yang baru didengarnya.

Lama. Lama sekali kereta itu tak juga tiba. Jangan-jangan harapan dara itu benar-benar akan terkabulkan. Tuhan! Aku pasti kembali ke sini, pemuda itu membatin.

“Dingin juga, ya? Anginnya mulai keras,” akhirnya dara itu kembali bersuara. Pemuda itu mengangkat wajahnya. Dipandangnya dara yang berjalan beriringan dengan deretan flamboyan.

Satu-satu daunnya berjatuhan*

            Berserakan di pangkuan bumi*

“Rupanya tak cukup hanya mereka saja yang berguguran,” lagi dara itu bergumam. “Daun-daun ini pun berjatuhan. Seperti hatiku yang kini runtuh ke bumi.” Wajahnya lurus menatap wajah sang pemuda. Ada air mata di sana. “Ah, malam sudah datang. Kau tak juga berubah pikiran?”

“Belum. Belum malam. Kuyakin kereta itu akan datang,” jawab sang pemuda. Dara itu menatapnya, lalu kembali duduk menjejerinya. Pemuda dan dara itu bermain dengan pikiran masing-masing. Tiba-tiba dua kepala itu mendongak serempak. Lengkingan peluit kereta dan suara rel beradu dengan roda kereta mengagetkan mereka.

Aku akan benar-benar pergi, batin pemuda itu.

“Hatiku benar-benar kan jatuh ke bumi,” kata dara itu, sendu. Waktu-waktu selanjutnya ia habiskan untuk menatap lekat-lekat pemuda yang kini berdiri di sampingnya. Begitu pula pemuda itu, sampai akhirnya ia beranjak dan menghilang dalam kereta yang berjalan pelan, sepelan malam yang beranjak kian kelam.

Setelah kereta lenyap hanya tiga buah lampu kecil di stasiun itu yang berkedip. Sejenak dara itu memandanginya sebelum matanya kembali tertancap pada deretan flamboyan yang kini tampak menghitam. Perlahan ia susuri sedikit lahan antara rel kereta dan deretan flamboyan yang tertutup bunga dan dedaunan.

Bunga flamboyan itu diraihnya. Wajahnya terlihat sayu*.

            Flamboyan berguguran*

            berjatuhan*

            berserakan….*

****

Sejak itu*

Sejak pemuda itu tampak lebih rajin membantu panti asuhan yang diasuh sang dara dibanding anggota rombongan KKN yang lain, dara itu menaruh simpati yang besar terhadapnya. Dia yakin pemuda itu baik. Setidaknya ia bukan munafik. Bila pemuda itu benar-benar meluangkan waktu dan perhatian lebih banyak dari teman-temannya untuk panti asuhan yang ia asuh, toh itu akan mempertinggi nilai yang akan diperoleh pemuda itu. Kalau kemudian kebaikan pemuda itu karena suka dia, itu hanyalah nilai lain yang coba didapatnya. Dan dara itu setuju. Dan dara itu berhasil menahan sang pemuda untuk bertahan beberapa lama setelah waktu KKN-nya berakhir. Dan dara itu benar-benar yakin ada cinta di hati sang pemuda. Untuk dia.

“Flamboyan itu begitu mudah jatuh, ya? Angin tidak terlalu kencang, tapi flamboyan-flamboyan itu tampak mudah sekali runtuh ke bumi,” dara itu ingat kembali perkataan sang pemuda di depan deretan pohon flamboyan samping panti asuhan, di suatu senja yang benderang.

“Demikian pula hati kami di sini,” jawabnya saat itu.

“Kenapa?”

“Karena tidak ada tempat kami berpegangan.”

“Kau katakan di sini kalian bersaudara.”

“Benar.”

“Lantas apa guna persaudaraan itu bila kalian masih juga merasa tak memiliki tempat berpegang?”

“Kami terlanjur memiliki masa lalu yang tidak kami ketahui.”

“Itu bukan alasan.”

“Itu alasan yang sangat kuat. Siapa ayahku? Siapa pula ibuku? Dan siapa ayah dan ibu adik-adik yang sekarang ikut kuasuh itu? Kami berasal dari rumah sakit, Puskesmas, jalan raya, bahkan tepian rel kereta. Hanya almarhum Pak Rahmat dan almarhumah istrinya yang berbaik hati menampung kami. Hanya pasangan malang tak berketurunan itu yang peduli dan menyerahkan semua yang mereka miliki untuk kami.”

“Tapi kini kau memiliki aku….”

Sejak itu*

            sang dara*

            berharapan*

****

Sejak itu. Sejak kereta senja itu membawa sosok sang pemuda, sang dara selalu berharap. Tidak muluk, menurutnya, hanya sepucuk surat dengan kabar gembira. Dan ia mendapatkannya, juga di suatu senja.

“Mbak, ada surat,” kata salah satu adik asuhnya.

Tak ada alamat pengirim. Dengan harapan yang tersisa ia harap ada nama sang pemuda di dalamnya.

Hari-hari yang akan kulalui akan sangat berat. Ujian dan praktek akan menjadi pengisi hari-hari panjang itu. Tapi setelah itu, aku akan lulus. Aku akan mengabdi pada masyarakat. Dan aku akan berusaha agar ditempatkan di tempatmu. Aku ingin menjadi pendamping adik-adikmu. Nantikan saja saat itu.

“Tuhan!” dara terpekik gembira.

Dipandanginya guguran flamboyan di depannya yang menyaingi jingganya senja.

Sejak itu*

            sang dara*

            berharapan*

            esok lusa*

            bersemi kembali.*

Note: *) lagu Flamboyan ciptaan Bimbo

*) KKN adalah Kuliah Kerja Nyata, semacam Community Outreach Program, dulu merupakan salah satu mata kuliah wajib di banyak jurusan

Image

Tahun 2003 sepertinya  benar-benar “milik” si ratu ngebor Inul Daratista. Seperti dongeng Cinderella, setelah belasan tahun menjadi “penyanyi kampung” –Anda mungkin masih ingat saat Inul manggung di Pengampon?— mantan rocker itu mampu merajai industri musik Indonesia hanya dalam waktu sekejap. “Goyang ngebor”-nya bisa disimak hampir tiap hari di berbagai stasiun televisi. Bahkan dalam sehari, Inul bisa tampil di lebih dari satu stasiun TV. Tidak sedikit pula yang menjadikan show penyanyi asal Japanan, Pasuruan ini sebagai acara spesial, hal yang sulit ditembus artis dangdut lain, apalagi pendatang baru.

SCTV adalah salah satu stasiun TV yang sangat “jatuh hati” pada Inul. Buktinya, stasiun TV swasta tertua kedua di Indonesia itu “meminang” Inul untuk acara Duet Maut. Tak tanggung-tanggung puluhan kontrak tampil di acara itu telah dikantongi Inul. Stasiun TV berita Metro TV pernah mengundang Inul dalam dialog khusus satu jam dengan pemandu acara Desy Ratnasari. Selain itu, Inul tidak hanya sekali tampil di acara Latin Night yang ditayangkan Metro TV.

Gara-gara Inul, acara dangdut bisa hadir di primetime (jam tayang utama), seperti Duet Maut yang tayang pukul 19.30. Gara-gara Inul pula, hampir semua penyanyi dangdut wanita –terutama pendatang baru– saat ini berjoged mirip Inul. Lihat saja Anisa Bahar (yang dijuluki ratu goyang) atau Uut Permatasari (yang terkenal dengan “goyang ngecor” karena hanya bertumpu pada satu kaki).

Namun seperti dua sisi mata uang, selalu ada pro-kontra. Tak terkecuali untuk fenomena Inul. Baru-baru ini Inul dikecam dan diancam dicekal oleh Raja Dangdut Rhoma Irama karena goyangannya dinilai terlalu sensual, vulgar, dan mesum.  Menanggapi hujatan ini, Inul dengan besar hati meminta maaf kepada Rhoma Irama dan berjanji untuk tampil lebih rapi dan sopan.

Tapi mengapa justru banyak sekali pihak yang lantas kebakaran jenggot? Mengapa banyak sekali orang yang berebut bicara membela Inul dan menyayangkan permintaan maaf Inul?

Ini sungguh fenomena yang mencemaskan.

Harus diakui, popularitas Inul lebih dikarenakan goyangannya ketimbang kualitas suara. Kalau mau jujur, siapa yang akan mengatakan suara Inul lebih bagus –misalnya—dari Elvy Sukaesih, Ikke Nurjanah atau Camelia Malik? Sepertinya, tidak akan ada orang yang jujur mengatakan suara Inul lebih baik dari mereka.

Kalau demikian, mengapa Inul menjadi begitu tenar? Karena goyang ngebornya itu! Sebagian besar –atau bahkan semua– mata yang melihat tayangan Inul pasti bukan untuk mendengar lagunya, tapi melihat liuk liku tubuh Inul. Artinya, yang dinikmati bukan lagi seni (musik) dan keterampilan (olah vokal), melainkan syahwat. Hanya syahwat yang mendorong berjuta kepala begitu khusyuk menyimak goyangan Inul, Anisa Bahar, Uut Permatasari dan penyanyi lain yang sejenis.

Kalau sudah demikian, apakah yang disampaikan Rhoma salah?

Rasanya tidak ada yang salah. Sikap Inul yang berjanji untuk tampil lebih sopan pun juga langkah yang terpuji. Langkah ini, mestinya didukung dan disyukuri, bukan malah memanas-manasi  Inul untuk bergoyang mesum lagi.

Sebagian orang –yang sangat terkenal hingga setingkat Guruh Sukarno Putra, Butet, Renny Djajusman dan lainnya—menyebut himbauan Rhoma agar Inul dan lainnya tidak bergoyang sensual dan vulgar sebagai bentuk pengekangan ekspresi. Membatasi kebebasan ekspresi orang. Tidak demokratis!

Tapi, apa benar demikian? Kelompok ini sepertinya lupa, ada jutaan orang lain yang risih dengan goyang mesum Inul dan penyanyi lain yang sejenis. Namun, mereka ini seolah-oleh dipaksa untuk menyaksikannya karena semua televisi menayangkan Inul, semua media massa cetak mengutip soal Inul. Apa ini tidak menyinggung kebebasan orang lain yang juga tidak mau menonton goyang mesum seperti yang diperagakan Inul dan kawan-kawannya?

Sangat disayangkan. Kita, masyarakat awam ini, yang mengaku beragama, nyatanya demikian suka pada hal-hal mesum dan tida rela bila ada yang coba menghentikan kemesuman itu. Seringkali muncul pertengkaran mulut bila ada orang yang mengkritik Inul.

Sebagian yang lain mencela Rhoma. Mereka menuduh Rhoma sebagai penyanyi tua yang sudah hilang popularitasnya namun tidak rela disaingi Inul, si pendatang baru yang tiba-tiba saja melejit.

Pendapat ini pun perlu diluruskan. Masalahnya, sampai saat ini Rhoma tetap penyanyi dangdut teratas. Lagu ciptaannya paling banyak, dan tergolong hits pula. Kita bisa menghitung banyak penyanyi lain yang justru mengambil untung dari begitu disukainya lagu-lagu rhoma. Duat Nada Soraya dan Nadi Baraka hanya salah satu contoh. Belum lagi, di panggung-panggung dan layar televisi. Berapa banyak penyanyi lain yang begitu sering menyanyikan lagu-lagu Rhoma? Untuk keterampilan bermusik dan popularitas, tak ada yang perlu dibuktikan lagi oleh Rhoma. Tapi Inul? Dia baru kemarin menanjak, dan kita tidak bisa meramal sampai kapan ia akan bertahan.

Dan, salah satu faktor pendorong kesuksesan Inul adalah bisnis media dan hiburan. Bisnis ini suka terhadap hal baru yang menggugah keingintahuan orang. Dari situlah kontroversi tercipta. Dan dari kontroversi, sesuatu bisa melejit hingga jenjang yang paling tingi.

Bahkan Rhenald Kasali, ahli strategi pemasaran (pengasuh acara “Bedah Bisnis” di Anteve) mengakuinya. Menurut bintang iklan tolak Angin Sido Muncul ini,  faktor kontroversilah yang berperan paling besar dalam mendongkrak nama Inul.

Dalam dunia kreativitas, pemanfaatan unsur kontroversi untuk mendaki sukses sebenarnya bukan barang baru. Anda yang sudah cukup berumur, tentu masih ingat bagaimana Yatie Octavia digunduli rambutnya dalam adegan sebuah film yang kemudian laku keras. Trik itu belakangan dipakai lagi dalam sinetron Kecil-kecil Jadi Manten, dengan “korban” artis Sukma Ayu yang diplot sebagai Rohaye, cewek tomboi hobi main sepakbola.

Namun karena overwhelmed (berlimpahan atau berlebih-lebihan) timbullah kontra –yang sebenarnya telah terjadi sebelum Inul populer seperti saat ini. Mereka yang kontra menjadi marginal karena terjadi peningkatan permisivitas (serba membolehkan) di masyarakat.

Inul banyak “dibela” orang –termasuk stasiun TV—dengan mengatasnamakan kebebasan berekspresi. Tidak salah memang, namun perlu diingat kebebasan berekspresi seseorang juga dibatasi oleh kebebasan kelompok lain –salah satu yang masuk dalam kelompok ini adalah Rhoma Irama.

Tidak hanya Rhoma Irama, ada sekelompok orang yang merasa risih karena menganggap Inul mengeksploitasi sisi sensualitas, hal yang bukan merupakan adat kebiasaan di negeri ini.

Kelompok kontra yang menjadi minoritas ini tidak bisa sepenuhnya disalahkan, sama seperti mereka yang mendukung Inul. Dan kelompok ini bagaimanapun juga harus ada sebagai kontrol sosial. Jika kelompok ini tidak ada, maka selesai sudah kontroversi Inul dan bisa jadi fenomena Inul tak lagi sedahshyat saat ini.

Untuk kasus Rhoma, agaknya pihak Inul memilih berhati-hati menanggapi kecamannya. Tidak seperti Anisa Bahar yang “melawan” Rhoma dengan penuh emosi, Inul memilih mengambil jalan bijak, meminta maaf dan berusaha untuk memperbaiki goyangan dan penampilannya. Dan langkah Inul ini dirasa tepat karena dengan sikap santun dan rendah hati ini namanya justru akan makin bersinar dan membuat banyak orang semakin menaruh respek terhadapnya. Semoga saja. (*)

Picture retrieved on November 25th 2012 from http://webkampus.files.wordpress.com/2010/06/inul.jpg